Izin Tinggal Warga Suriah di AS Diperpanjang

0
239

MEDAN — Melalui program perlindungan warga sipil korban perang, 7000 warga Suriah mendapatkan perpanjangan izin tinggal setidaknya 18 bulan ke depan oleh Amerika serikat.

“Setelah secara seksama mempertimbangkan kondisi di lapangan, saya memutuskan untuk memperpanjang Status Perlindungan Sementara [TPS] untuk Suriah,” ujar Menteri Keamanan Dalam Negeri AS, Kirstjen Nielsen, sebagaimana dilansir Reuters, Rabu (31/1).

Program ini pertama kali dicanangkan oleh Barack Obama pada 2012, kemudian diperbarui empat tahun setelahnya.

Melalui program ini, AS memberikan perlindungan bagi warga Suriah yang mencapai wilayah negaranya terhitung hingga 2016, tapi tak dapat kembali ke kampung halamannya karena ada pergolakan.

Nielsen mengatakan, ia mengambil keputusan ini setelah meninjau keadaan di Suriah yang masih rentan perang.

“Jelas kondisi di Suriah masih berlangsung. Untuk itu, perpanjangan harus dijamin dalam statuta,” ucap Nielsen.

Keputusan ini membuat orang Suriah dapat bernapas lega, sementara sejumlah program perlindungan serupa untuk warga dari negara lainnya dihentikan di bawah pemerintahan Trump.

Selama ini, AS memberikan status perlindungan bagi warga dari sepuluh negara, yaitu Suriah, El Salvador, Haiti, Nicaragua, Sudan, Sudan Selatan, Somalia, Nepal, Honduras, dan Yaman.
Pada awal tahun ini, AS menghentikan program TPS yang melindungi 262.500 orang El Salvador dan hampir 59.000 warga Haiti. Tahun 2016, pemerintahan Trump mengakhiri program serupa untuk warga Nicaragua dan Sudan.(*)

 

Sumber :

CNN

 

Editor :

Siti Aisyah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here